Menuliskan Adegan Aksi Tokoh Fiksi


angryPada saat anda membaca novel, bisakah anda menebak, seberapa kaliber novelis tersebut? Kalau saya yang ditanya, maka salah satu jawaban adalah seberapa detil dia menggambarkan aksi tokohnya saat itu. Lihat bagaimana dia menggambarkan sang tokoh sedang marah ketika diputuskan pacarnya. Lihat bagaimana sang tokoh berkelahi mempertahankan diri dari serbuan berandalan yang disuruh mantan pacarnya. Semakin detil dan alamiah, berarti semakin baik novelis tersebut.

Novelis adalah seorang pengamat. Dengan pengamatannya, dia dapat bercerita kepada pembaca. Dengan ceritanya, novelis dapat mentransfer tidak saja Tokohnya sedang apa? Tapi juga membangkitkan emosi tertentu di hati pembaca. Sadarkah anda, ketika anda menangis saat membaca cerita sedih, atau marah manakala sang antagonis sedang membuat sengsara protagonis, anda sedang terhipnotis oleh novelis?

Beberapa hal berikut ini dapat dilakukan agar dapat menggambarkan aksi tokoh fiksi dengan baik.

  1. Buat Dialog yang Singkat
    Apakah masuk akal seseorang yang berlari ketakutan karena dikejar pocong akan berdialog panjang-panjang dengan pacar yang ada di sampingnya, meskipun pacarnya secantik Denise Richards, atau Jessica Alba? Tidak mungkin. Bahkan mungkin akan meninggalkan pacarnya sampai terkencing-kencing karena terlalu ketakutan.Buatlah dialog sesingkat mungkin. Tonjolkan pada deskripsi kelakuan tokoh. Tindakan-tindakan fisik, baik yang terlihat (tangan, kaki, tolehan kepala), atau yang tak terlihat (degup jantung, aliran darah yang cepat, nafas yang tersengal-sengal)
  2. Lakukan Apa yang Dilakukan Sang Tokoh
    Cara paling gampang agar anda tahu bagaimana menggambarkan adegan adalah dengan melakukan adegan itu sendiri. Jika anda mempunyai tokoh seorang pendaki gunung, ada baiknya jika anda mendaki gunung beneran. Ini dilakukan Ayu Utami ketika membuat novel Bilangan Fu. Pada saat anda mendaki gunung, anda akan tahu tangan mana yang kram. Pada menit keberapa keringat mulai mengalir. Apa yang harus dilakukan untuk mencapai puncak, dengan memaku dinding batu atau mencari lubang? Bahkan anda bisa merasakan ketakutan ketika detak jantung anda semakin meninggi saat anda belum sampai puncak saat malam akan tiba.
  3. Gunakan Kata Kerja
    Namanya saja aksi. Tentu saja banyak kata kerja yang dipakai. Jangan lupa untuk menggunakan kamus tesaurus sebagai variasi untuk kata yang mirip atau sama. Sebagai contoh bandingkan cuplikan adegan berikut:

    Bulan tampak mengamati dengan sisi bundarnya tatkala Adi terseok-sengok. Dia berjalan dengan meninggalkan bekas tapak kaki tak beraturan. Darah yang menetes dari lambungnya memerahi tanah. Kepalanya berputar mengamati dengan lemah. Ia berharap kalau-kalau ada seseorang yang dapat membantunya.

    Ada dua kata yang sama, yaitu mengamati. Alangkah lebih baik jika salah satunya diganti dengan mencermati atau menatap, sehingga tidak membosankan. Untuk kebutuhan ini anda memerlukan kamus tesaurus. Sehingga menjadi:

    Bulan tampak mencermati dengan sisi bundarnya tatkala Adi terseok-sengok. Dia berjalan dengan meninggalkan bekas tapak kaki tak beraturan. Darah yang menetes dari lambungnya memerahi tanah. Kepalanya berputar mengamati dengan lemah. Ia berharap kalau-kalau ada seseorang yang dapat membantunya.

  4. Percepat Kecepatan Penggambaran Adegan
    Aksi ya aksi. Jika sudah memutuskan bahwa pada bagian ini anda menggambarkan aksi sang tokoh, maka jangan menuliskan sesuatu yang lain. Jangan membuat pembaca terpecah perhatiannya. Jangan menuliskan setting tempat disini. Jangan mendeskripsikan karakter tokoh disini. Kalaupun menuliskan deskripsi, buatlah seminimal mungkin. Gambarkan hanya pada sudut pandang karakter saja. Satu hal yang menjadi pegangan dalam menulis adegan aksi. Segala tindakan harus cepat. Bahkan omongan mungkin terpatah-patah, atau kalimatnya tidak lengkap.
  5. Belajarlah dari Penulis Lain
    Sebagai hal terakhir. Sering-seringlah membaca karya penulis lain. Cermati dan Amati bagaimana mereka menggambarkan sebuah aksi. Pelajari pemilihan kata-kata mereka. Pelajari deskripsi aksi mereka. Saya sarankan untuk membaca Kho Ping Ho atau Wiro Sableng untuk adegan perkelahian. 5 Cm untuk perjalanan di gunung atau First Love Forever Love untuk perang gangster.
Iklan

16 responses to “Menuliskan Adegan Aksi Tokoh Fiksi

  1. Reblogged this on Be A Wind.

    Suka

  2. Reblogged this on halimah's Blog.

    Suka

  3. Wah tipsnya boleh banget nih. Makasih udah share ya.. πŸ˜€

    Suka

  4. Kalau untuk penggambaran adegan kekerasan fisik yang eksplisit bahkan menjurus sadistik, apakah ada saran Mas?

    Suka

  5. Aaahh.. Iyah, so true banget inih.. Sensitivitas panca indera perlu ditingkatkan saat menuliskan aksi.. nice tips, mas.. πŸ™‚

    Suka

  6. Saya Octa. Saya cinta buku. Tapi ini bukan blog sayaaaaaah. πŸ˜€

    Nice tips, Mas. ^^b

    Suka

  7. tulisan yang bermanfaat mas

    Suka

  8. Wow. mantap sarannya. Thanks for sharing.

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s